Follow Us @soratemplates

11/05/17

"Banpaku Kinen Koen" Taman Bunga dan Patung Matahari

Mei 11, 2017 2 Comments
Bampaku-Kinen-Koen adalah taman seluas 260 Hektar di daerah Suita prefektur Osaka. Untuk datang ke tempat ini, transportasi umum yang paling gampang  adalah dengan menggunakan Osaka monorel, kalau dari Hankyu Umeda bisa norikae (oper) di stasiun Hankyu Minami-Ibaraki. Tinggal pindah ke jalur monorel, naik ke jurusan Kadomashi, kemudian turun di stasiun Bampaku-Kinen-Koen.


akses menuju banpaku kinen koen lewat hankyu
Rute Banpaku Kinen koen lewat Hankyu









Begitu turun dari stasiun, dan keluar melewati pintu masuk stasiun langsung disambut oleh lapangan luas menuju ke Osaka Expo City (Mall). Nah! di seberang Expo City itu akan langsung terlihat patung besar The Sun Tower yang punya dua sisi muka. Kemudian dari luar area Expo City sudah tersedia jembatan khusus yang menuju langsung ke loket pembelian tiket Bampaku-Kinen-Koen. Harga tiket untuk orang dewasa (大人)sebesar 250 yen (tahun 2016). Dengan harga yang masih terhitung murah (seharga nasi kepal/ice cream), pengunjung bisa berkeliling ke taman sepuasnya.

Yang jadi icon di taman ini adalah patung besar The Sun Tower yang punya dua sisi wajah menyebalkan, namun unik dan lucu. Setelah masuk lebih dalam,  ada danau yang juga menyediakan kapal bagi penumpang umum. 
tiket banpaku kinen koen
The Sun Tower
Sebelum mengelilingi taman lebih jauh, lebih baik teman - teman mengkroscek terlebih dahulu rute wilayahi banpaku kinen koen. Jangan khawatir, di sudut - sudut taman kalian akan menemukan peta besar yang menggambarkan area wilayah taman. Dalam peta tersebut, taman dibagi menjadi beberapa area berdasarkan jenis bunga yang tumbuh. Kita bisa menjumpai taman bunga matahari, bunga tulip, bunga mawar,  dan lain sebagainya, asalkan kita berkunjung tepat pada saat musim bunga- bunga tersebut mekar.

banpaku kinen koen

Sekedar saran....

jangan pernah berkunjung ke banpaku kinen koen tanpa memperhatikan musim apa yang sedang berlangsung di Jepang. Jangankan dapat jepretan foto bagus, kalau kalian berkunjung saat winter atau autumn kalian hanya akan menemui lapangan besar yang ditumbuhi rumput dan tunas - tunas tanpa bunga.


10/05/17

Avocado Salad, Menu diet dengan Salad Alpukat

Mei 10, 2017 0 Comments
Alpukat, bagi teman - teman yang bingung dan bosan dengan buah alpukat yang dimakan begitu - begitu saja, berikut adalah kreasi alpukat yang bisa jadi alternatif pilihan anda :

Resep ini diambil dari iseng-iseng membeli buku resep masakan Jepang saat bosan dengan makanan asrama yang itu - itu saja. Setelah memilih yang sekiranya mudah dibuat dengan bahan yang insyaAllah halal, berikut salah satu variasi dari olahan buah alpukat.


Menu olahan alpukat
Avocado Salad

Bahan untuk saos:
  1. Saos Tomat 3 sdm
  2. Bawang putih yang sudah dihaluskan secukupnya (1/2 sdt)
  3. Saos tabasco secukupnya (3/4 tetes)
  4. Gula 1/2 sdm
  5. Minyak zaitun 2 sdm
  6. Air perasan dari 1/2 buah lemon
  7. garam 1/2 sdt
Cara membuat saos : aduk semua bahan diatas dalam satu wadah, karena rasa dari tabasco sedikit pedas dan asam, jadi bisa ditambah atau dikurangi sesuai selera.
Bahan-bahan untuk salad:
  1. Alpukat 1 buah
  2. jagung manis 100g
  3. Lemon 1/2 buah
  4. Kacang merah 130g
  5. Kacang-kacangan (kacang kedelai, kacang kapri) 250g
  6. daun pepermint secukupnya.
Cara membuat salad : Potong alpukat kecil-kecil. campurkan alpukat dengan jagung manis, kacang merah dan kacang-kacang lainnya yang sudah direbus. tambahkan perasan air lemon. Tambahkan daun pepermint sebagai garnish. Dan.. jangjang! siap dimakan.
Sangat mudah dan untuk membuatnya deshou~? hanya perlu meluangkan 10 menit dari waktu anda. Salad ini mengandung kalori sekitar 337kalori. Jadi sangat cocok bagi teman-teman yang sedang melakukan program diet. Selamat mencoba~

08/05/17

Jalan - jalan ke Himeji Castle! Si Putih yang Megah & Bersejarah

Mei 08, 2017 0 Comments
           Kalau jalan - jalan ke Jepang terutama daerah Osaka, salah satu destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan adalah Himeji Castle. Kastil yang awalnya dibangun untuk dijadikan benteng ini letaknya ada di kota Himeji, perfektur Hyogo.  Karena letaknya di kota Himeji, akses menuju kesananyapun sangat mudah. Tinggal naik kereta JR jurusan Himeji dari arah manapun, kemudian begitu melewati pintu keluar stasiun Himeji, akan langsung terlihat kemegahan dari Himeji Castle dari kejauhan. Meskipun demikian jarak antara stasiun Himeji dengan Himeji Castle tidak terlalu jauh kok, hanya perlu memakan waktu 10-20 menit dengan berjalan kaki (kalau nggak mampir - mampir ke yatai - yatai atau mise -mise disepanjang jalan arah menuju Himeji Castle).

Himeji Castle

Kalau malas jalan teman - teman bisa naik Himeji loop bus, bus wisata yang mengantarkan penumpangnya berkeliling memutari area luar Himeji Castle. Cukup dengan membayar 100 円 untuk dewasa, dan 50円 untuk anak - anak (dibawah 6th) maka sudah bisa berkeliling memutari area luar himeji castle.


himeji loop bus
Himeji Castle Loop Bus


Rute Himeji Loop Bus

Untuk harga tiket masuk ke dalam kastil,  1000 円 apabila ingin memasuki Himeji Castle saja, 1040 円 apabila ingin menikmati view di Kokoen Garden juga.

Kastil Himeji terdiri dari tangga - tangga yang menuntun wisatanya menyusuri ruangan demi ruangan dalam kastil. Rutenya sudah tersedia jelas sehingga tidak perlu khawatir bila tersesat di kastil yang sudah terlihat luas dari luar. Meskipun sudah berusia ratusan tahun bangunan kastil baik bagian luar maupun dalam masih terlihat mulus dan mengkilap, namun masih tetap terjaga kesan historiknya.



kastil himeji bagian dalam

 Kokoen Garden adalah hamparan taman luas yang berada di sisi kastil yang nyaman untuk digunakan istirahat setelah berkeliling kastil yang cukup menguras energi. Disana juga tersedia yatai kecil yang menjual pernak pernik oleh - oleh khas Himeji Castle. 

Sekedar saran untuk teman - teman yang ingin pergi ke sana, Himeji Castle ini akan lebih awesome kalau kalian datangnya pada saat musim semi, dimana sakura - sakura bermekaran, kalian bisa menikmati megahnya kastil serta ber-hanami ria dibawah pohon - pohon yang dipenuhi bunga sakura. 
Atau sangat recomended juga bila teman -teman datang pada saat musim gugur, dijamin tidak kalah cantik juga dari pemandangan saat bunga sakura bermekaran. Saat musim gugur kalian bisa menikmati view kastil yang berhias daun - daun momiji yang kecoklatan (nuansa nuansa sendu dan tenang)

Sayangnya saat saya pergi kesana, waktu itu sudah memasuki musim panas, jadinya tidak dapat bonus momiji ataupun sakura :(. 


Beberapa view dari Himeji Castle :

 


Himeji Castle bagian dalam :






himeji bagian dalam kastil







referensi :

http://himeji588.com/eng/2013/12/05/100-yen-loop-bus-around-himeji-castle/
https://www.himeji-kanko.jp/en/information/






03/05/17

Satu Gesture yang Mengisyaratkan Banyak Makna

Mei 03, 2017 0 Comments
 Setelah pulang dari Jepang banyak teman, saudara maupun tetangga yang menagih cerita  tentang pengalaman selama tinggal di Jepang. Biasanya setelah bercerita panjang lebar (kalau lagi mood :p), diakhir obrolan mereka melempar guyonan dengan melontarkan kalimat "arigatou gozaimasu" dengan aksen kejepang - jepangan, atau membungkuk ala ala orang Jepang. Yup! mungkin emang gitu kali ya ciri khas orang Jepang di mata orang Indonesia. 

Memang untuk orang Jepang sendiri, ada semacam prinsip yang mengatakan kalau no bow no thankyou, jadi kalau hanya ngomong "terima kasih" tanpa membungkuk itu nggak afdol rasanya.  Ada nih cerita dimana salah satu profesor mengundang mahasiswa - mahasiswanya datang ke rumahnya saat Christmas party. Otomatis masing - masing mahasiswanya datang bawa kado dong. Nah kebetulan mereka datengnya barengan (udah janjian ketemuan dulu di luar). Nah ketika masuk ke rumah si professor, istrinya yang bertugas menerima kado  membungkuk sampek 14 kali karena ia mendapat 7 kado. Bayangin 14 kali berturut- turut karena mereka ngasihnya bareng - bareng bergantian. 🙀

Bowing (english) atau Ojigi (日本語) itu punya patokannya sendiri - sendiri berdasarkan sudut kemiringannya. Jadi kalau sudut kemiringannya beda, maknanya juga beda.

macam - macam ojigi
Ojigi berdasarkan sudut kemiringannya, dari kiri ke kanan : Eshaku, Keirei, Saikeirei


Singkatnya begini : 
  • 会釈 (Eshaku) : dipraktekan saat tidak sengaja ketemu rekan kerja di jalan, kantor, lobi. Jenis Ojigi yang ringan. 
  •  敬礼 (Keirei) : adalah postur Ojigi yang dipakai pada umumnya, yaitu saat ada cara formal seperti wawancara, lingkungan komunitas, public service, dsb. 
  • 最敬礼(Saikeirei) : dipraktekan saat sangat menghargai kedermawanan orang, atau saat melakukan kesalahan yang merugikan orang (untuk menunjukkan permohonan maaf sangat dalam)
Intinya semakin menundukkan kepala ke bawah, semakin menunjukkan dalamnya perasaan yang ingin disampaikan. 

Bukan cuma itu aja... 

sebenernya menganggukkan kepala juga termasuk dalam Ojigi => kalau di Jawa mungkin sama kayak gesture menganggukkan kepala saat menyapa orang di jalan. 
Nah, tentang menganggukkan kepala ini, ada satu lagi cerita tentang Ojigi yang saya dapatkan dari kelas crossculture saat perkuliahan di Jepang. 

Ada seorang mahasiswa asing yang sedang duduk di mobil bersama host fathernya. Di persimpangan jalan host fathernya hendak menyebrang jalan, sementara itu, dari arah lain ada mobil lain yang juga ingin melintasi jalan (intinya salah satu mobil harus ada yang ngalah biar bisa melewati jalan). Akhirnya mobil host fathernya berhenti sebentar, begitu pula mobil satunya. Kemudian si host fathernya menganggukkan kepala ke arah mobil lawan, lalu mobil lawan balas menganggukkan kepala dan berjalan perlahan. Ketika mobil lawan melewati mobil yang ditumpangi mahasiswa dan host fathernya, pengemudi dari mobil lawan kembali menganggukkan kepala, kemudian host fatherpun juga kembali menganggukkan kepala ke arah mobil lawan untuk yang kedua kali.

     Si mahasiswa bertanya kepada host fathernya, "what's hapenning?, what those bows meant?".

Lalu si Ayahnya menjelaskan bahwa,  anggukan pertama yang dilakukan olehnya itu berarti "Silahkan maju duluan", lalu dibalas oleh anggukan dari mobil lawan yang bermakna "Terima kasih". Lalu ketika mobil lawan melewati mobil mereka, pengemudinya kembali menganggukkan kepala untuk yang kedua kali, sebagai tanda penekanan untuk makna "Terima kasih", kemudian ia membalasnya dengan anggukkan untuk menyampaikan "Your welcome". 

Hasil gambar untuk attitude

Sebenernya kalau dipikir - pikir, attitude dan manner di Jepang hampir - hampir mirip dengan Indonesia, mungkin karena masih sama - sama negara Asia, jadi tidak jauh berbeda. Tapi yang membedakan Jepang dengan negara - negara Asia lainnya tentang attidtude dan manner adalah tingkat keseriusan mereka dalam mengaplikasikannya. Seseorang yang hidup dalam masyarakat, atau yang biasa disebut dengan 社会人 shakaijin , akan dianggap gagal menjadi bagian dari masyarakat apabila ia gagal dalam bersikap.  

Mungkin itu salah satu sebabnya banyak mahasiswa atau pemagang Indonesia yang pernah mencicipi asam manisnya Jepang, kalau ditanya tentang apakah mereka mau benar - benar kerja menetap di Jepang? pasti kebanyakan akan menjawab : nO 😅. Tapi kalau hanya untuk satu, dua, tiga, empat tahun....... saya juga mau lagi 🙋🙋 😜 .
Mau dimanapun dan bagaimanapun enaknya negeri orang, pasti hasil voting akhir akan tetap sama, Home sweet home.




& diktat mata kuliah crossculture